Sumber gambar: doctor.ndtv.com
Sumber gambar: doctor.ndtv.com
22/05/2015
5 Kasus Kekerasan Anak Karena Tayangan Televisi
Terdapat banyak faktor yang menyebabkan terjadinya kekerasan pada anak. Tayangan televisi salah satunya.
22/05/2015
5 Kasus Kekerasan Anak Karena Tayangan Televisi
Terdapat banyak faktor yang menyebabkan terjadinya kekerasan pada anak. Tayangan televisi salah satunya.

Akhir April 2015 lalu, seorang anak kelas 1 SD di Pekanbaru meninggal akibat pengeroyokan teman-temannya. Menurut keterangan orang tuanya, korban dan teman-temannya sedang bermain-main menirukan adegan perkelahian dalam sinetron “7 Manusia Harimau” yang ditayangkan RCTI. Teman-temannya memukul dengan sapu dan menendang seperti tergambar dalam sinetron. Akibat kejadian ini, korban mengalami kerusakan syaraf dan meninggal setelah sempat dirawat di rumah sakit.

Kejadian seperti ini pastinya bukan pertama kalinya kita dengar. Memang penyebab kekerasan anak bisa beragam, dari mulai lingkungan sosial sampai kondisi ekonomi keluarga. Tapi ini tidak serta merta membantah bahwa tayangan kekerasan televisi juga punya andil dalam berbagai peristiwa tersebut. Berikut beberapa contoh kasus kekerasan anak yang muncul karena meniru tayangan televisi.

1. Gulat “Smack Down”

Pada 2006, tayangan “Smack Down” dihentikan setelah banyak anak yang menjadi korban akibat menonton dan menirukan adegan di dalamnya. Sedikitnya ada tujuh kasus kekerasan yang ditengarai akibat tayangan “Smack Down” telah dilaporkan ke Komisi Perlindungan Anak Indonesia. Sebelum dihentikan, “Smack Down” sempat pindah jam tayang, dari sebelumnya di bawah pukul 22.00 WIB menjadi tengah malam. Namun, penggantian jam tayang ini tidak memberikan solusi karena telah banyak orang yang menggemarinya termasuk anak-anak.

2. Eksekusi Saddam Husein

Hukuman mati Saddam pada 30 Desember 2006 ditayangkan di sejumlah jaringan televisi di Arab dan Barat. Setidaknya lima orang anak dilaporkan gantung diri meniru hukuman mati Saddam setelah menyaksikan eksekusinya di televisi. Di antaranya adalah seorang anak berumur 12 tahun di Aljazair yang digantung sejumlah temannya dalam permainan meniru adegan eksekusi Saddam. Kasus serupa menimpa bocah laki-laki berusia 10 tahun di Texas yang dilaporkan secara tidak sengaja bunuh diri saat mencoba meniru adegan penggantungan Saddam dengan mengikat leher di tempat tidur susun. Kasus terakhir menimpa gadis berusia 15 tahun asal India Timur yang tertekan berat setelah menyaksikan hukuman mati Presiden Irak tersebut.

3. Sulap Limbad

Pada 2009, seorang anak laki-laki berusia 12 tahun di Jakarta Pusat ditemukan tewas tergantungdi ranjangnya yang bertingkat. Menurut keterangan orang tua korban dan saksi lainnya, diketahui bahwa ia gemar meniru aksi seorang pesulap di televisi. Setiap selesai menyaksikan tayangan “Limbad The Master”, korban mempraktikkan adegan yang ditontonnya. Korban juga sempat menusuk tangannya dengan sejumlah jarum kemudian dipertontonkan kepada teman-temannya. Orang tua korban sering marah dan menegur kebiasaan anaknya ini. Ketika akhirnya kebiasaan korban meniru sulap Limbad merenggut nyawanya, orang tuanya sedang berjualan di pasar.

4. Petualangan Dora dan Diego

Pada 2008, masyarakat Inggris dikejutkan dengan berita meninggalnya seorang anak perempuanberusia 4 tahun karena leher terjerat pita rambut miliknya. Korban meninggal dengan posisi yang sama persis dengan tayangan kartun yang ditonton di hari sebelumnya. Menurut pengakuan orang tuanya, korban sangat menyukai serial kartun “Dora The Explorer” dan “Go Diego Go”. Pada salah satu tayangan kartun kesukaannya itu memperlihatkan adegan seorang anak yang bergelantungan di pohon menggunakan seutas tali.

5. Kartun Serigala

Di tahun yang sama, dua orang kakak beradik di Cina berusia 7 tahun dan 4 tahun dibakar temannya. Kedua korban diikat ke sebuah pohon dan kemudian dibakar hidup-hidup. Akibat insiden ini kedua anak tersebut mengalami luka bakar yang cukup serius. Pelaku yang berusia 10 tahun mengakui dirinya menirukan salah satu adegan dari film kartun berjudul “Xi Yangyang & Hui Tailang” atau dalam bahasa Inggris “Pleasant Goat and Big Big Wolf”. Pengadilan Cina akhirnya memutuskan produser acara tersebut bersalah dan wajib bertanggung jawab dengan membayar kompensasi biaya perawatan korban sebesar 15 persen. (REMOTIVI/Septi Prameswari)

Bacaan Terkait
Populer
Ketika Jurnalis Tertipu
Lintang Ratri: Ada Eksploitasi Anak dalam Sinetron Televisi
Ketika Kekerasan “Direstui” dalam Sinetron Remaja
Soeharto, sang Pahlawan Buatan Media Massa
Perilaku Netizen di Media Sosial